Wujudkan Pertanian Modern, Kementan Gelar Pelatihan Smart Farming bagi Penyuluh -->


 

Translate


Wujudkan Pertanian Modern, Kementan Gelar Pelatihan Smart Farming bagi Penyuluh

CELEBESINDO
Selasa, 25 Juni 2024


Gowa, Celebesindo.com, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman di berbagai kesempatan mengatakan transformasi pertanian dari tradisional ke modern menjadi salah satu solusi cepat untuk meningkatkan produksi pangan di tengah ancaman perubahan iklim dan cuaca.

Olehnya itu, Kementerian Pertanian memanfaatkan peluang perkembangan teknologi digital dan kecerdasan buatan tersebut melalui program Smart Farming.

Plt. Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi mengatakan, “Smart farming merupakan metode pertanian modern yang dilakukan dengan cerdas. Hal ini dapat mendongkrak produktifitas, memperbaiki kualitas dan untuk menekan ongkos produksi," ungkapnya.

Konsep smart farming dalam pembangunan pertanian harus diikuti dengan peningkatan agenda intelektual seluruh stakeholder utamanya Petani dan Penyuluh sebagai garda terdepan pertanian. Untuk memastikan program ini berhasil, Kementerian Pertanian juga bekerja sama dengan berbagai pihak termasuk Pemerintah Kabupaten/Kota.

Melalui UPT Kementerian Pertanian, Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Batangkaluku kerja sama dengan BKPSDM Kabupaten Luwu Timur gelar Pelatihan Smart Farming Bagi Penyuluh Pertanian.

Kegiatan pembukaan pelatihan berlangsung di Aula Hasanuddin BBPP Batangkaluku, Selasa (24/6/2024), dalam sambutannya, Kepala BBPP Batangkaluku Muhammad Sidiq memperkenalkan BBPP Batangkaluku sebagai salah satu UPT di bawah BPPSDMP Kementerian Pertanian sebagai lembaga pelatihan untuk menghasilkan SDM Pertanian yang kreatif dan profesional dengan Wilayah Kerja seluruh provinsi di Sulawesi.

“Selamat datang Wakil Bupati Luwu Timur dan teman-teman Penyuluh, kami mengucapkan terima kasih atas kerjasamanya selama ini, semoga ke depannya kita akan terus bekerjasama,” ungkapnya.

Wakil Bupati Luwu Timur, Mochammad Akbar Andi Leluasa dalam sambutannya mengatakan, metode smart farming ini sangat dibutuhkan untuk mengembangkan ekonomi masyarakat Luwu Timur dikarenakan mayoritas masyarakat Luwu Timur bekerja di sektor pertanian, inilah alasan Pemerintah Daerah mengalokasikan banyak anggaran untuk sektor pertanian.

“Melalui kerjasama ini diharapkan penyuluh dapat mengikuti pelatihan dengan sungguh-sungguh sehingga kegiatan ini dapat tercapai dengan optimal sesuai dengan harapan Pemerintah dan memberikan kontribusi besar untuk pembangunan Kabupaten Luwu Timur,” harap Wabup Lutim saat membuka pelatihan.

Pelatihan yang berlangsung selama 7 (tujuh) hari tersebut diikuti sebanyak 40 orang peserta dan akan dibekali materi terkait pengenalan dan pengembangan pertanian berbasis smart farming, teknik irigasi buatan, pengenalan alat smartphone untuk aplikasi smart farming, pengenalan sensor dan mikrokontroler, bahasa pemrograman, instalasi smart farming, analisa usaha tani smart farming, dan kunjungan Praktek Kerja Lapangan.

(Red)