Dihadiri Tim JPU Kejati Sulsel, Majelis Hakim PN Makassar Tolak Eksepsi DUA Terdakwa Kasus PDAM Yang Rugikan Negara 20,3 M Lebih -->


 

Translate


Dihadiri Tim JPU Kejati Sulsel, Majelis Hakim PN Makassar Tolak Eksepsi DUA Terdakwa Kasus PDAM Yang Rugikan Negara 20,3 M Lebih

CELEBESINDO
Senin, 29 Mei 2023


Makassar, Celebesindo.com, Sidang pengadilan Negeri Makassar terkait kasus tindak pidana korupsi dengan terdakwa Haris Yasin Limpo dan Irawan Abadi, majelis hakim menolak eksepsi kedua terdakwa, Senin (29/5/2023) pukul 10.00 hingga 11.45 wita.


Dalam sidang tersebut, Hendri Tobing, S.H.,M.H selaku Ketua Majelis Hakim membacakan Putusan Sela terhadap perkara tindak pidana korupsi penggunaan dana Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Makassar untuk pembayaran tantiem dan Bonus/Jasa Produksi Tahun 2017 sampai dengan tahun 2019 dan Premi Asuransi Dwiguna jabatan Walikota dan Wakil Walikota Tahun 2016 sampai dengan tahun 2019 atas nama terdakwa Ir. H. Haris Yasin Limpo, MM dan Terdakwa Irawan Abadi, SS, M.Si.



Dikesempatan itu, Majelis hakim menyatakan dalam putusan selanya menolak seluruh keberatan (eksepsi) dari PH terdakwa dan memerintahkan untuk melanjutkan pemeriksaan pada pokok perkara.


Dalam sidang ini dihadiri oleh tim Penuntut Umum Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan Muhammad Yusuf, SH.MH, Kamaria, SH.MH dan Abdullah, SH.MH.



Setelah membacakan Putusan Sela yang intinya menolak keberatan/eksepsi pada terdakwa maka Majelis Hakim memerintahkan kepada Penuntut Umum untuk membuktikan dakwaannya dengan menghadirkan alat bukti saksi-saksi pada persidangan berikutnya yang di agendakan pada hari senin tanggal 05 Juni 2023 mendatang.


Kemudian Penuntut Umum dalam surat dakwaan menyatakan bahwa terdakwa Ir. H. Haris Yasin Limpo, MM., dan Terdakwa Irawan Abadi, SS., M.Si telah melakukan tindak pidana korupsi penggunaan dana Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Makassar untuk pembayaran tantiem dan Bonus/Jasa Produksi tahun 2017 sampai dengan tahun 2019 dan Premi Asuransi Dwiguna Jabatan Walikota dan Wakil Walikota tahun 2016 sampai dengan tahun 2019 dengan dakwaan Primair Pasal 2 Ayat (1) Jo. Pasal 18 Undang-undang RI Nomor : 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Undang-Undang RI Nomor : 20 tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-undang RI Nomor : 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 Ayat (1) ke- 1 KUHP Jo. Pasal 64 Ayat (1) KUHP, Subsidiair Pasal 3 Jo. Pasal 18 Undang-undang Nomor : 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Undang-Undang RI Nomor : 20 tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-undang RI Nomor : 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 Ayat (1) ke- 1 KUHP Jo. Pasal 64 Ayat (1) KUHP.


Dari penyimpangan yang terjadi pada penggunaan laba untuk Pembagian Tantiem dan Bonus/Jasa Produksi serta Premi Asuransi Dwiguna Jabatan bagi Walikota dan Wakil Walikota Makassar, mengakibatkan kerugian keuangan daerah kota Makassar khususnya PDAM kota Makassar dengan nilai total sebesar Rp. 20.318.611.975,60. (Dua Puluh Milyar Tiga Ratus Delapan Belas Juta Enam Ratus Sebelas Ribu Sembilan Ratus Tujuh Puluh Lima Rupiah Enam Puluh Sen).


(Red/**)