Mendikbud Nadiem Beberkan Peluang Honorer Pada Seleksi PPPK -->

Translate


Mendikbud Nadiem Beberkan Peluang Honorer Pada Seleksi PPPK

Jumat, 10 Juni 2022

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia Nadiem Makarim (Ist).

Jakarta, Celebesindo,- Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia Nadiem Makarim mengungkapkan peluang guru honorer pada seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang akan digelar tahun ini.


Menurutnya, PPPK 2022 akan memberikan peluang besar bagi guru hononer yang mengikuti seleksi PPPK tahun lalu dengan ketentuan tertentu.


"Yang akan menjadi prioritas pada pengadaan guru PPPK tahun 2022 adalah guru non-Aparatur Sipil Negara (ASN) atau honorer yang telah lolos passing grade atau memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK Jabatan Fungsional guru tahun 2021," jelasnya, dilansir dari laman Kemendikbud (6/6/2022).


Pada seleksi ASN PPPK 2021, sebanyak 193.954 guru dinyatakan lulus namun tidak mendapatkan formasi.


Ratusan ribu peserta inilah yang akan mendapatkan peluang besar dan menjadi prioritas pada seleksi ASN PPPK 2022.


Tidak perlu tes


Mengacu pada Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PermenPANRB) Nomor 20 Tahun 2022 tentang Pengadaan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja Untuk Jabatan Fungsional Guru Pada Instansi Daerah Tahun 2022, guru honoerer yang lolos passing grade atau memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK 2021 (prioritas I) dapat mengkuti PPPK 2022 tanpa mengikuti tes.


Ketentuan itu sebagaimana tertulis dalam pasal 32, yang berbunyi sebagai berikut:


"Seleksi kompetensi bagi pelamar prioritas I menggunakan hasil Seleksi Tahun 2021," tulis PermenPANRB itu.


Seleksi kompetensi tersebut terdiri atas seleksi kompetensi I dan seleksi kompetensi II.


Apabila pelamar memilih jabatan yang sama pada seleksi kompetensi I dan seleksi kompetensi II, maka dinyatakan lulus dengan menggunakan nilai akhir paling tinggi.


Selain itu, apabila pelamar memilih jabatan yang berbeda pada seleksi kompetensi I dan seleksi kompetensi II, maka dinyatakan lulus dengan menggunakan nilai akhir pada seleksi kompetensi II terlebih dahulu.


Penempatan penugasan tenaga pendidik


Aksi guru honorer adalah di SMA/SMK di Kantor Gubernur Provinsi Maluku Utara dan DPRD menuntut gaji mereka yang sudah 8 bulan segera dibayarkan, Senin (20/12/2022).


Apa itu honrer? Pegawai honorer adalah pekerja instansi pemerintah yang berstatus non-PNS dan non-PPPK.


Masih dari sumber yang sama, Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK), Iwan Syahril mengatakan, pelamar prioritas wajib mendaftarkan diri di sekolah tempat mereka bertugas.


"Pelamar prioritas wajib mendaftar pada sekolah tempat bertugas sepanjang tersedia kebutuhan yang sesuai dengan sertifikat pendidik dan/atau kualifikasi akademik yang dimiliki," tuturnya.


Akan tetapi, jika sekolah tempat mereka bertugas tidak membutuhkan tenaga pendidik yang sesuai dengan sertifikat pendidik dan/atau kualifikasi akademik, pelamar prioritas dapat mendaftar ke sekolah lain yang masih tersedia.


“Pemilihan sekolah merupakan keberminatan pelamar untuk memilih tempat bertugas apabila diterima sebagai guru ASN PPPK,” imbuh Iwan.


Penempatan penugasan pelamar prioritas tersebut sebagaimana tertulis PermenPANRB Nomor 20 Tahun 2022 pasal 33.


Urutan prioritas seleksi PPPK 2022
Masih mengacu pada PermenPANRB Nomor 20 Tahun 2022, pelamar PPPK 2022 dibagi menjadi dua kategori, yakni pelamar prioritas dan pelamar umum.


Adapun urutan bagi pelamar prioritas terbagi ke dalam 3 kategori, di antaranya:


Pelamar prioritas I


Tenaga Honorer Kategori (THK-II) yang memenuhi Nilai Ambang Batas pada seleksi PPPK 2021
Guru non-ASN yang memenuhi Nilai Ambang Batas pada seleksi PPPK 2021.


Lulusan PPG yang memenuhi Nilai Ambang Batas pada seleksi PPPK 2021.


Guru Swasta yang memenuhi Nilai Ambang Batas pada seleksi PPPK 2021


Pelamar prioritas II


Seluruh THK-II yang tidak ada hubungannya dengan seleksi PPPK 2021.


Pelamar prioritas III


Guru non-ASN di sekolah negeri yang terdaftar di Dapodik dan memiliki masa kerja minimal 3 (tiga) tahun.


Selain ketiga prioritas tersebut, terdapat pelamar umum yang dibedakan ke dalam dua kelompok, sebagai berikut:


Lulusan PPG yang terdaftar pada database kelulusan PPG di Kementerian Pendidikan
Pelamar yang terdaftar di Data Pokok Pendidikan. (**)